BAB I

PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang

Akibat dari semakin pesatnya kemajuan teknologgi di bidang kesehatan khussnya farmasi erimbas dengan timbulnya berbagai jenis obat-obatan baik yang berbahan sintetik maupun alami, sehibngga untuk mengantisipasi efek sampingnya diharapkan para ahli farmasi memperhatikan dan menyeleksi pembuatan obat-obat tersebut.

Penggunaan utama klor adalah sebagai desinfektan lantai, air minum dan kolam renag (konsentrasi 0,5 ppm klor, tergantung dari adanya zat-zat organik). Klor tidak dapat digunakan lagi sebagai antiseptikum untuk luka terbuka, karena terlalu merangsang, kecuali untuk melarutkan jaringan mati dari borok terbuka yang bau dengan necrosis.

Dalam bidang farmasi kloroform banyak digunakan sebagai bahan pengawet, bahan untuk pembuatan anastetikum dan sebagai bahan tambahan untuk berbagai bahan sediaan farmasi, karena itu sintesa kloroform perlu untuk diketahui.

  1. Rumusan Masalah

Bagaimana cara mempelajari dan mengetahui cara-cara pembuatan senyawa klororform ?.

 

  1. Maksud Praktikum

Mengetahui dan mempelajari cara-cara pembuatan senyawa kloroform.

  1. Tujuan Praktikum

Adapun tujuan dari percobaan ini adalah untuk membuat senyawa kloroform yang diperoleh dari reaksi antara alkohol atau aseton dengan kapur klor dengan menggunakan metode destilasi suatu senyawa.

  1. Prinsip Praktikum

Pembuatan senyawa kloroform berdasarkan reaksi subtitusi antara alkohol atau aseton dengan gas klorida dimana gas tersebut diperoleh dari reaksi antara kaporit dengan mensuspensikan air suling melalui proses penggunaan kondensor lurus yang mengkondensasi uap kloroform yang terbentuk akibat pemanasan sehingga terbentuk larutan keruh yang tidak larut dalam air dan dihitung rendamennya.

BAB II

 

KAJIAN PUSTAKA

  • Kajian Teori

    Golongan halogen terdapat dalam golongan VII A, tepat di depan lajur gas-gas mulia yang terdiri dari fluorin (F), klorin (Cl), bromin (Br), Iodin m(I), dan asetin (At). (Hiskia, 1985, hal 93).

    Keempat unsur golongan VII A, semuanya sangat merangsang sekali terhadap hidung dan tenggorokan. Brom suat cairan yang merah tua pada suhu kamar, mempunyai tekanan uap yang tinggi. Selain itu juga menimbulkan luka bakar yang parah, bila mengenai kulit. Klor dan Flour, biasanya ditangani sebagai gas, harus digunakan hanya dalam kamar, asam dan dalam ruangan dengan pertukaran udara (ventilasi) yang baik. Bila kita terbuka pada konsentrasi klor yang lebih besardari mpada 1 ppm dalam udara, ini sangat membahayakan bagi kesehatan kita. Beberapa hisapan klor pada 1000 ppm bersama nafas kita akan mematikan. Semua halogen disimpan jauh dari kontak dengan zat-zat yang dapat dioksidasi. (Hiskia, 1986, hal : 94).

    Melihat tempatnya dalam sistem periodik, atom-atom halogen mempunyai jumlah elektron atom-atom satu lebih sedikit dari pada jumlah elektron atom-atom gas mulia dalam periode yang sama. Halogen berarti pembentukan garam, karena hasil reaksinya dengan logam-logam merupakan garam. Mengamati berlangsungnya reaksi antara halogen dengan hidrogen dan berbagai unsur lain, ternyata makin ke bawah dalam lajur halogen, sifatnya makin lemah. Dengan kata lain reaksi-reaksinya makin sukar terjadi dengan bertambahnya besar nomor atomnya atau berat atomnya. Tetapi sifat asamnya makin ke bawah makin kuat karena ikatan antara atom H dengan atom halogen makin mudah putus dengan makin besar nomor atom halogen itu sendiri. Asam klorida meruapakan suatu asam yang banyak digunakan. (Hiskia, 1986, hal : 95).

    Kloroform dibuat dari alkohol dengan kapur klor(beaching powder, Ca(OCl)2Cl, Calsium Chloro Hypoclorit) dengan melalui tiga tingakatan reaksi, yaitu (Anonim, 2012)).

  1. Oksidasi oleh halogen
  2. Klorinasi dari hasil oksidasi
  3. Hidrolisa alkalis dari senyawa yang baru terbentuk

Perlu dipakai larutan pekat, karena dalam larutan klorida encer O2 dan bukan Cl2. Klor merupakan suatu bahan kimia industri yang utama, diproduksi secaa komersial dengan beberapa cara. Kedua proses yang utama melibatkan elektrolisis larutan natrium klorida pekat, yang disebut “brine” (larutan pekat garam. (Carles, 1997, hal : 241).

Klor adalah elemen yang berbentuk gas yang berkhasiat bakterisid kuat yang dalam konsentrasi kecil dapat dengan cepat membunuh bakteri, spora, fungi dan virus. Misalnya pada kadar0,5 ppm pada pH 7 sudah efektif dalam 30 detik. Pada pH basa aktivitasnya menurun , begitu pula dengan adanya zat-zat organis. Karena larutan klor sangat tidak stabil, biasanya digunakan senyawanya yang dalam larutan berangsur-angsur menghasilkan asam hipoklorit (HCLO). Contohnya adalah larutan NaClO 0,5% (solutio dakin), kaporit ( bleaching powder, Ca(Ocl)2¸atau senyawa klor organis tosikloramid dan halazon. Semua antiseptika ini bekerja dengan jalan pelepasan klor (Tjay T., 2002, hal : 231).

Klor tidak digunakan lagi sebagai atiseptikum terbuka, karena terlalu merangsang. Keculai untuk “melarutkan” jaringan mati pada borok terbuka yang bau dengan banyak necronis (Eusol = Dakin + parafin). Penggunaan utamanya adalah sebagai desinfektans lantai, air minum, dan kolam renang (konsentrasi 0,5-20 ppm klor, tergantung dari adanya zat-zat organis (Tjay T., 2002, hal : 232).

Telah ditemukan bahwa kecepatan halogenasi suatu keton berbanding langsung dengan konsentrasi keton dengan konsentrasi asam yang ditambahkan tetapi tidak tergantung pada konsentrasi atau jenis dari halogen yang digunakan (apabila klor, brom, iod). Reaksi halogenasi dapat dipercepat dengan penambahan asam atau basa. Oleh karena itu, langkah lambat reaksi adalah langkah yang tidak melibatkan halogen, yaitu langkah pembentukan fenol. Di dalam halogenasi terkatalisis basa terhadap keton ditemukan juga bahwa kecepatan reaksi sama sekali tidak tergantung pada konsentrasi dan identitas halogen tersebut (kita gunakan istilah terpromosi karena basa sikonsumsi secara stokiometri dalam reaksi keseluruhan). (Anonim, 2005, hal : 19).

Di dalam reaksi tersebut, langkah pertama dan langkah penentu kecepatan reaksi adalah langkah elepasan proton dari karbon adalah menghasilkan ion enolat. (Tim Dosen kimia, 2005, hal : 19).

Unsur-unsur halogen terdiri dari flor, klor, brom dan iod, dikenal sebagai keluarga halogen. Bahkan sebelum ada perumusan teori yang mengelompokkan mereka bersama-sama pada tabel berskala. Selain empat unsur tadi adapula halogen yang langkah aslain, yang dibat pada tahun 1904 dengan ekserimen pemboman. Sejak itu aslatin telah ditemukan dalam alam, tetapi dalam jumalah yang sangat sedikit sekali (Carles, 1997, hal : 246).

Kebanyakan runutan senyawaan yang tak dikehendaki dalam persenyawaan air minum dapat menghilangkandalam instalasi pengolahan kota, meskipun proses ini menambahtinggi harga air tersebut. Manjaring air melalui lapisan pasir yang dalam atau melalui lapisan aktif adalah efektif tetapi bahan dalam lapisan-lapisan ini harus diganti atau diperbaiki keadaannya secara terbuka. Akhir-akhir ini dengan meningkatnya perhatian terhadap lingkungan dan pengembangan peralatan analis yang peka terhadap runutan senyawaan klor yang tidak diketahui telah ditemukan dalam air yang telah diklorinasi. Klor yang dimasukkan dalam air untuk membunun mikroorganisme yang dapat menimbulkan infeksi juga bereaksi dengan senyawaan organik yang mengandung nitrogen dengan memberikan kloramina, NH2Cl atau kloramina tersubtitusi. Zat ini sangat beracun terhadap kerang-kerang dan binatang air lainnya, dan ditakuti akan bisa membahayakan manusia. Kloroform, CHCl3 adalah satu lagi dari sekitar 100 senyawaan klor organik yang ditemukan dalam air terklorinasi yang dianggap mutagenik (dapat menimbulkan kerusakan pada kelahiran) atau karsinogenik (yang dapat menimbulkan kanker). (Carles, 1997, hal : 249).

Semua halogen adalah bukan logam, dengan rumus umum X2, dengan X menyatakan halogen. Oleh karena tingginya reaktifiasnya, maka halogen tidak pernah ditemukan dalam bentuk unsur di alam. Anggota terakhir dari golongan ini adalah astatin adalah unsur radioaktif. Flour cukup reaktif, dengan air menghasilkan oksigen. Reaksi yang diperlihatkan disini adalah salah satu dari reaksi yang mungkin. Halogen mempunyai energi ionisasi tinggi, dan afinitas elektron yang besar (anonim, 2006, hal : 30).

  • Kajian Sampel
  1. Aqua destillata (Dirjen POM, 1979, hal : 96)

    % unsur penyusun    :    H=11, 19%. O=88, 81%.

    Rumus kimia        :    H2O

    Rumus bangun        :    H – O – H

    Sinonim        :    Aquadest, air suling

    Berat molekul        :    18,02

    Pemerian        :    Cairan jernih, tidak berwarna, tidak berbau, tidak mempunyai rasa.

    Bonot jenis        :    0,99998

    Titik leleh        :    0O C

    Indeks bias         :    1,333000

    Kegunaan umum        :    Sebagai pelarut

Kegunaan Praktikum    :    Sebagi pembilas ester yang diperoleh

  1. Aseton (Dirjen POM, 1979, hal : 655)

    % unsur penyusun    :    C=62, 4%, H=10, 41%, 0=27, 55%

    Rumus kimia        :    (CH3)2CO

    Rumus bangun        :    CH3 – CO – CH3

    Nama IUPAC    :    2- propanon

    Sinonim        :    Aseton    

    Berat molekul        :    58,08

    Pemerian        :    Cairan jernih tidak berwarna, mudah menguap, bau khas, mudah terbakar, dapat bercampur dengan air, dengan etanol (95%) P, dengan eter P dan dengan kloroform P, membentuk larutan jernih.

    Bobot jenis        :    0,790 g – 0,792 g.

    Titik didih    :    Tidak kurang dari 95% tersuling pada suhu antara 55,5O
    C dan 57O C

    Kegunaan umum    :    Digunakan sebagai pelarut lemak, minyak, lilin/malam, resin, karet plastik, pernis, minyak rengas, semen karet.

    Kegunaan Praktikum    :    Sebagai pengsubsitsi gas klor

  2. Etanol (Dirjen POM, 1979, hal : 56)

    % unsur penyusun    :    C=52, 14%. H=13, 13%. O=34, 74%

    Rumus kimia        :    C2H5OH

    Rumus bangun    :    CH3 – CH2 -OH

    Nama kimia (IUPAC)    :    metil alkohol

    Sinonim        :    Asam salisilat    

    Berat molekul        :    98,07

    Pemerian    :    cairan mudah menguap, jernih tidak berwarna

    Kelarutan        :    bercampur dengan air dan praktis bercampur dengan semua pelarut organik.

    Bobot jenis        :    0,798

    Titik leleh        :    130O
    C

    Indeks bias        :    1,361

    Kegunaan umum    :    digunakan sebagai pelarut dalam laboratorium dan industri , dalam pembuatan bedak, losion, dan parfum.

Kegunaan Praktikum    :    Bahan pengsubsitusi gas klor.

  1. Calcii Chloror Hypochlorida (Dirjen POM, 1979, hal : 694)

    % unsur penyusun    :    C=52, 14%. H=13, 13%. O=34, 74%

    Rumus kimia        :    CaOCl2

    Rumus bangun    :    Ca – O – Cl

            Cl

    Sinonim        :    kapur klor    

    Berat molekul        :    126,98

    Pemerian    :    Serbuk putih kotor, bau khas.

    Kelarutan        :    larut sebagian dalam air dan dalam etanol (95%) P.

Kegunaan Praktikum    :    Bahan pengsubsitusi gas klor.

  1. Chloroformum (Dirjen POM, 1979, hal : 151)

    % unsur penyusun    :    mengandung etanol 1,0 % v/v sampai 2,0 % v/v sebagai zat penstabil.

    Rumus kimia        :    CHCl3

    H

    Rumus bangun    :    Cl – C – Cl

             Cl

    Sinonim        :    kloroform    

    Berat molekul        :    119,38

    Pemerian    :    Cairan, mudah menguap, tidak berwarna, bau khas, rasa manis dan membakar.

    Kelarutan        :    larut dalam lebih kurang 200 bagian air, mudah larut alam etanol mutlak P, dalam eter P, dalam sebagian besar pelarut organik, dalam minyak atsiri dan dalam minyak lemak.

    Bobot jenis        :    1,474 g sampai 1,479 g.

    Titik didih         :    Tidak lebih dari 5,0 % v/v tersuling pada suhu di bawah 60O
    C, sisa tersuling pada suhu antara 60o
    dan 62O.

    Kegunaan umum        :    Anastetikum umum, pengawet, zat tambahan.

Kegunaan Praktikum    :    Sebagai zat hasil sintesis.

Penyimpanan    :    Dalam wadah tertutup baik bersumbat kaca, terlindung dari cahaya.

  1. Kajian Prosedur Kerja
  • Prosedur (anonim, 2012)
    • Penggerusan dalam mortir jangan terlalu lama, sebab nanti klornya banyak yang hilang dan hasilnya tidak jadi.

      Ingat : CaOCl2     Ca(OH)2 + Cl2

      Memasukkan ke dalam labu alas bulat tidak usah pakai corong (malah mungkin suspensinya tidak mau mengalir), tetapi memasukkan cairan dalam labu destilasi harus pakai corong yang tangkainya cukup panjang (sampai di bawah pipa samping) agar cairannya tidak masuk pipa samping.

    • Sebaiknya pada pipa bengkok yang menurun (12 cm ditaruh potongan selang karet (5 cm) yang didalamnya telah dilapisi vaselin tipis. Pipa yang menurun tersisa ± 4 cm. Pemakaian pipa karet ialah agar kita bisa menggoanggoyangkan labu.
    • Perubahan susunan alat diperbolehkan asal dapat memberitahukan apa yang akan dikerjakan dan memberikan alas dan penggunaan alat-alat yang dipakai.
    • Pengukuran suhu tidak usah dilakukan oleh karena tidak dikehendaki yang tepat, cukup dapat dikerjakan
    • Selama pembuatan tidak boleh lengah, pengocokan labu ini bermaksud agar suspensi kapur klor yang mengendap tetap terbagii rata dalam seluruh labu selama pemanasan.
    • Sebelum labu jadi dingin, hendaknya lekas-lekas pipa alonga yang tercelup dalam air penampung dipisahklan, kalau tidak akan melalui pendingin dan ini menyebabkan pecahnya labu.
    • Hilangnya asam dapat diketahui dengan menguji pencucian dengan kertas lakmus, hilangnya alkohol dapat diketahui dengan menguji air pencuci dengan iodoform.
    • Jangan misalnya mengeringkan hanya 10 ml kloroform dengan 10 g CaCl2 anhidrat, nanti semua kloroform akan habis.
    • Pemilihan labu destilasi yang kecil disini artinya yang sesuai yakni hendaklah isi labu tersebut (untuk destilasi biasa) tidak lebih dari 2/3 dan tidak kurang dari 1/3.
    • Dengan adanya cahaya dari udara, klororofrm mengalami oksidasi menjadi Phosgeen yang toksis. Pada penyimpanan biasanya diberi 1-2% alkohol untuk mengubah menjadi dietilkarbonat yang tidak berbahaya.

BAB III

 

KAJIAN PRAKTIKUM

  1. Alat yang dipakai
    1. Baskom
    2. Batang pengaduk
    3. Batu didih
    4. Cawan porselin
    5. Corong pisah
    6. Erlemneyer 250 ml
    7. Gelas piala 10 ml
    8. gelas piala 100 ml
    9. Kapas
    10. Kondensor
    11. Korek api
    12. Labu alas bulat
    13. Lampu spiritus
    14. Lem
    15. Pipa bengkok
    16. Tissue

 

  1. Bahan yang digunakan
  1. Alkohol
  2. Aluminium foil
  3. Aquadest
  4. Es batu
  5. Kapur klor
    1. Cara kerja
  1. Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan
  2. Ditimbang 15 gram kapur klor dan disuspensikan dengan 45 ml air.
  3. Dimasukkan dalam labu alas bulat dengan menggunakan batang pengaduk.
  4. Ditambahkan 10 ml aseton / 15 ml alkohol.
  5. Dimasukkan batu didih dan disusun alat destilasi
  6. Dipanaskan suspensi dengan api bebas sampai hasil disolusi melewati kondensor.
  7. Ditampung kloroform dalam erlemeyer yang berisi air suling.
  8. Dipisahkan dengan menggunakan corong pisah.
  9. Ditampung dalam gelas ukur yang berisi alkohol 1 ml.
  10. Dihitung % rendamennya.

     

BAB IV

HASIL PRAKTIKUM dan PEMBAHASAN

  1. Hasil Praktikum
    1. Tabel hasil pengamatan

    No.

    Bahan

    Berat CaCOCl

    Volume CHOI3

    1.

    Aseton (10 ml)

    15 g

    0,6 ml

    2.

    Alkohol (15 ml)

    15 g

    0,8 ml

     

    2. Mekanisme reaksi

    1. Untuk alkohol

    8 CaCOl2 + 8 H2O     8 Cl2 + 8 Ca(OH)2

    2 C2H6O + 2 Cl2     2 CH3CHO + 4 HCl

    2 CH3CHO + 6 Cl2      2 CCl3CHO + 6 HCl

    2 CCl3CHO + Ca(OH)2      2 CHCl3 + Ca(COOH)2

    8 CaOCl2 + 8 H2O + 2 CH3 CH2 OH     7 Ca(OH)2 + 10 HCL + 2

    CHCL3 + (HCOO)2 Ca

    2. Untuk aseton

    6 CaCOl2 + 6 H2O     6 Cl2 + 6 Ca(OH)2

    2 CH3COCH3 + 6 Cl2      2 CCl3COCH3 + 6 HCl

    2 CCl3COCH3 + Ca(OH)2      2 CHCl3 + (CH3COO)2 Ca

    6 CaOCl2 + 6 H2O + 2 CH3 CH3COCH3      5 Ca(OH)2 + 6 HCL + 2

    CHCL3 + (CH3COO)2 Ca

     

    Perhitungan

    1. Aseton

       

      Berdasarkan reaksi maka 3 mol CaOCL2 ≈ 1 mol CHCI3

      Mol CaOCI2 = gram CaOCI2


      BM CaOCI2

      Mol CaOCI2 = 15 gram

      126,98 mol

      = 0,118 mol

       

    Berat kloroform secara teoritis

    Mol CHCI3 = 1/3 x mol CaOCI2

    = 1/3 x 0,118 mol

    = 0,039 mol

    m = mol CHCI3 x BM CHCI3

    m = 0,039 x 119,38

    m = 4m,65582 gram

    Berat klooroform hasil praktek

    Gram = BJ CHCI3 x Vol

    = 1,48 gr/ml x 0,6 ml

    = 0,888 gram

    Rendamen = Berat kloroform hasil praktek X 100 %

    Berat kloroform secara teori

    = 0,888 gram x 100 %

    4,65582 gram

    = 19,072 %

     

    2. Alkohol

    Berdasarkan reaksi maka 4 mol CaOCI2 ≈ 1 mol CHCI3

    mol CaOCI2 = gram CaOCI2

    BM CaOCI2

    mol CaOCI2 = 15 gram

    126,98

    = 0,118 mol

    mol CHCI3 = 1/4 x mol CaOCI2

    = 1/4 x 0,118

    = 0,0295 mol

     

    Berat teori CHCI3

    m = mol CHCI3 x BM CHCI3

    m = 0,0295 x 119,38

    m = 3,521 gram

     

    Berat kloroform hasil praktek

    m = BJ CHCI3 x Vol

    = 1,48 gr/ml x 0,8 ml

    = 1,184 gram

    Rendamen = Berat kloroform hasil praktikum x 100 %

    Berat kloroform secara teoritis

    = 1,184 x 100 %

    3,521

    = 33,62 %

     

    1. Pembahasan

    Keempat unsur golongan VII A, semuanya sangat merangsang sekali terhadap hidung dan tenggorokan. Brom suatu cairan yang merah tua pada suhu kamar, mempunyai tekanan uap yang tinggi. Selain itu juga menimbulkan luka bakar yang parah, bila mengenai kulit. Klor dan Flour, biasanya ditangani sebagai gas, harus digunakan hanya dalam kamar asam dan dalam ruangan dengan pertukaran udara (ventilasi) yang baik. Bila kita terbuka pada konsentrasi klor yang lebih besar dari pada 1 ppm dalam udara, ini sangat membahayakan bagi kesehatan kita. Beberapa hisapan klor pada 1000 ppm bersama nafas kita akan mematikan. Semua halogen disimpan jauh dari kontak dengan zat-zat yang dapat dioksidasi.

    Klor merupakan elemen berbentuk gas yang berkhasiat bakterisid kuat yang dalam konsentrasi kecil dapat dengan cepat membunuh kebanyakan bakteri, spura, fungi, dan virus. Misalnya pda kadar 0,5 ppm pada pH 7 sudah efektif dalam 30 detik. Pada pH basa, aktivitasnya menurun, begitu pula dengan adanya zat-zat organis. Karena larutan klor sangat tidak stabil, biasanya digunakan senyawanya yang dalam larutan berangsur-angsur menghasilkan asam hipoklorit (HCLO). Contohnya adalah laruitan NaCLO 0,5% (Solutio dakin), kaporit (Bleaching powder, Ca(OCl)2, atau senyawa klor organis tosikloramid (kloramin, Halamid) dan halazon. Semua antiseptika ini bekerja dengan jalan pelepasan klor.

    Klor tidak digunakan lagi sebagai atiseptikum terbuka, karena terlalu merangsang. Keculai untuk “melarutkan” jaringan mati pada borok terbuka yang bau dengan banyak necronis (Eusol = Dakin + parafin). Penggunaan utamanya adalah sebagai desinfektans lantai, air minum, dan kolam renang (konsentrasi 0,5-20 ppm klor, tergantung dari adanya zat-zat organis.

    Sintesa kloroform yang terbentuk berasal dari reaksi kapur klor dengan air yang menghasilkan kalsium hidroksida dan melepaskan klor. Klor yang terbentuk akan bereaksi dengan alkohol membentuk etanol dan bereaksi lagi dengan klor membentuk trikloro etanol dan bereaksi lagi dengan kalsium hidroksida membentuk kloroform.

    Pada percobaan ini, bahan utama yang digunakan adalah kaporit dan aseton atau alkohol. Kloroform yang dibuat dari alkohol dengan kapur klor (beaching powder), Calsium Chlorohypochlorit melalui tiga tingkatan reaksi yaitu antara lain oksidasi halogen, klorinasi dari hasil oksidasi dan hidrolisa alkalis dari senyawaan yang baru terbentuk. Sedangkan apabila direaksikan dengan aseton melalui dua tingkatan reaksi yaitu reaksi oksidasi oleh halogen, klorinasi dari hasil oksidasi dan hidrolisa alkalis dari senyawa yang baru terbentuk. Sebelum kita mereaksikan zat-zat tersebut, kita harus mencampur homogen dulu dengan pengocokan yang kuat atau dengan pertolongan dua buah gelas piala yang dituang timbal balik sebelum dilakukan labu destilasi.

    Pada percobaan ini, akan dilakukan dua kali pembuatan kloroform, yaitu yang pertama dengan menggunakan alkohol dengan kapur klor (beaching powder) dan yang ke dua, dengan menggunakan aseton dengan kapur klor. Hal ini dilakukan untuk membandingkan hasil yang diperoleh dari masing-masing bahan utama. Hal yang pertama dilakukan adalah ditimbang kapur 15 gram klor sebanyak dua kali. Dimasukkan ke dalam labu alas bulat, kemudian disuspensikan dengan air sebanyak 45 ml air. Erlenmeyer pertama itambahkan dengan alkohol sebanyak 15 ml dan erlenmeyer ke dua ditambahkan aseton sebanyak 10 ml, kemudian dihomogenkan. Ditambahkan ke dalamnya batu didih, dimana batu didih ini berguna untuk mencegah terjadinya letupan dengan cara panas yang diperoleh akan mengalir ke batu didih, sehingga letupan tidak terjadi. Setelah itu, dipasang pada rangkaian destilator yang menggunakan kondensor lurus. Digunakan kondensor yang berbentuk lurus karena hal ini didasarkan pada titik didih pereaksi. Dalam hal ini titik didih alkohol yaitu 78,8O C, sedangkan kloroform yang terbentuk mempunyai titik didih lebih rendah dari alkohol yaitu antara 61 – 62O C dan dalam pemasangannya kondensor harus miring, yaitu untuk menjaga agar uap kloroform tidak mengambang sebelum masuk kondensor.

    Dicelupkan pipa alonga pada permukaan air, agar kloroform yang terbentuk tidak menguap dan bersifat toksik, tetapi bercampur dengan air, dimana kloroform dalam air langsung mengendap karena Bj air lebih kecil dari pada Bj kloroform.

    Setelah itu, dipanaskan pada api bebas dengan maksud untuk menghindari frothing dengan cara mengarahkan api bebas tadi sekitar permukaan, sehingga buih-buih menguap dan api bebas dapat sewaktu-waktu ditarik pada saat ada mulai lonjatan-lonjatan pada saat mendidih.

    Setelah diperoleh campuran kloroform dengan air, kemudian dipisahkan dengan menggunakan corong pisah. Hasil yang diperoleh ditampung pada wadah yang berisi etanol, hal ini dimaksudkan untuk menjaga agar kloroform yang toksik tidak terlepas ke ruangan yaitu dengan cara mengubah kloroform menjadi dietilkarbonat yang tidak berahaya karena dengan adanya cahaya dan udara, kloroform mengalami oksidasi menjadi Phosgeen yang toksis yaitu berupa gas beracun yang tidak berwarna yang dapat merusak susunan saraf pusat (SSP).

    Kloroform, dalam bidang farmasi banyak digunakan sebagai bahan pengawet, bahan untuk pembuatan anastetikum dan sebagai bahan tambahan untuk berbagai bahan sediaan farmasi, karena itu sintesa kloroform perlu untuk diketahui.

    Secara kuantitas aseton hasilnya jauh lebih banyak dibandingkan dengan alkohol, karena dilihat dari perbandingan mol antara kapur klor dan kloroform yang dihasilkan dari aseton yaitu 3 mol kapur klor setara dengan 1 mol kloroform, sedangkan perbandingan mol antara kapur klor dan kloroform yang dihasilkan dari alkohol yaitu 4 mol kapur klor setara dengan 1 mol kloroform, yang artinya semakin kecil perbandingan mol kapur klor dengan mol kloroform, semakin banyak kloroform yang dihasilkan, begitu pula sebaliknya.

    Dalam percobaan ini didapatkan volume kloroform yang diperoleh dari alkohol dengan kapur klor sebanyak 0,6 ml dan % rendamennya 25,12 %, sedangkan volume kloroform yang diperoleh dari aseton dengan kapur klor sebanyak 0,8 ml dan % rendamennya 33,49 %.

    Faktor kesalahan yang dapat mempengaruhi hasil yang diperoleh antara lain sebagai berikut :

  • Terdapat campuran lain dalam kaporit.
  • Ada bagian yang bocor pada alat sehingga kloroform keluar melaui bagian yang bocor tersebut.
  • Proses penggerusan kaporit yang agak lama.
  • Seharusnya digunakan labu alas bulat yang mempunyai tangkai yang tersambung dengan kondensor, sehingga mulut labu dapat dipasangkan pengaduk.

BAB V

PENUTUP

  • Kesimpulan

Berdasarkan hasil percobaan sintesis kloroform, diperoleh :

  • Volume kloroform yaitu hasil reaksi antara kapur klor dengan alkohol adalah sebanyak = 0,8 ml dengan % rendamen = 33,62 %.
  • Volume kloroform yaitu hasil reaksi antara kapur klor dengan aseton adalah sebanyak = 0,6 ml dengan % rendamen = 19,072 %

     

  • Saran

Agar menggunakan prosedur dan bahan yang berbeda tiap tahunnya.

DAFTAR PUSTAKA

Dirjen POM, 1979, Farmakope Indonesia Edisi III. Depkes RI. Jakarta. (hal : 56, 96, 655, 694).

 

Charles W.K., 1997. Ilmu Kimia Untuk Universitas. Jilid II. Erlangga. Jakarta. (hal : 241).

 

Hiskia A., 1985. Ilmu Kimia. Departemen Pendidikan dan Kebuayaan RI. Jakarta. (hal : 93 -95).

 

Rusli, dkk., 2007. Penuntun Praktikum Kimia Organik Sintetik. Universitas Msulim Indonesia. Makassar. (hal : 7-11).

 

Tjay, T., 2002, Obat – Obat Penting. PT. Gramedia. Jakarata. (hal : 231-232)

 

 

 

 

 

SKEMA KERJA

15 gram kapur klor


 

 

Suspensikan dengan air dalam labu alas bulat


 

 

+ 10 ml Aseton / 15 ml Alkohol


 

 

Dimasukkan batu didih

 

 

 

Disusun alat destilasi


 

 

Dipanaskan suspensi dengan api bebas hingga hasil destilasi

melewati kondensor


 

 

Kloroform ditampung dalam erlemeyer berisis air suling


 

 

Dipisahkan dengan corong pisah

 

 

 

Ditampung dalam gelas ukur yang berisi alkohol


 

Dihitung % rendamennya